tongpes n tangkos,..

blep,.. blep,.. blep,.. vario ku tersendat,.. ups,.. pasti bensin abis, maklum, tadi pagi emang liat jarum penunjuk sudah ke posisi di bawah e. karena dah telat aja ma keyakinanan yang kuat bahwa bensin masih cukup buat pp kos-kantor-kos, tanpa peduli kutancap gas dalam-dalam mengejar absen.

tapi sore nya,.. setelah perempatan tugas, vario ku tersendat-sendat merespon tarikan gas yang kulakukan. dan akhirnya  sama sekali tidak merespon tepat di samping bus kota yang merapat menjemput penumpang. mana spbu masih 2 km lagi,.. trus jadi inget, duit di dompet tinggal 1ooo idr!  bener-bener tongpes n tangkos, dah kantong kempes, tangki kosong pula! pfufff! kucoba merancang skenario; ntar beli bensin di pinggir jalan trus waktu bayar pura-pura baru tau klo duit abis, trus ninggalin ktp ato sim, ato stnk? sim ajah kali yah, sim a lagi.

dari jalan pemuda belok k kiri k arah jalan layur, menyusuri kios-kios di depan pemakaman sepanjang jalan layur, semoga ada yang bensin, harapku. kios tambal ban pertama ternyata tidak ada stok bensin, “d perhubungan mas” jawabnya sambil menunjuk k arah komplek perumahan perhubungan di ujung jalan layur. thanx god, g begitu jauh. paling 1 km. masih menyusuri jalan layur, kucuri pandang tiap kios bilamana ada penjual bensin.

“ban nya kempes ya mas?” sapa seseorang sehabis melewati sebuah bengkel. agak malas aku jawab singkat, “bukan mas, bensin abis”. “o,.. di perhubungan mas ada bensin.” “ok terima kasih (tau mas,. . )”, jawabku menengok ke arahnya sambil tetap menuntun vario. “mas, mas,.. sini dulu, aku kasih bensin dikit, biar mas g capek jalan deh,.. ” panggilnya tiba-tiba. ups, sedikit tersentak, orang yang tadi sedikit aku cuekin, ternyata begitu baek hati menawarkan bensin. agak ragu, tapi drpd menuntun lumayan lah,..

“mas, saya beli ajah skalian mas, ada berapa liter?” ucapku ragu-ragu, maklum, mikirin ntar bayar pake apa yah?! “g usah mas, aku kasih dikit aja, yang penting mas g usah jalan kaki, g usah bayar”, ucapnya dengan basa jawa ngoko. uhm,.. selintas aku kepikirin, mungkin krn sama-sama orang jawa dia baek ati. setelah menuangkan bensin secukupnya, ku ulang lagi tawaran basabasiku, “mas berapa ne saya harus bayar?” sambil mengeluarkan dompet (uhm,. . padahal binun juga, 1ooo idr bo!). “g usah mas”, sambil ngeloyor membawa jrigen k dalam kiosnya, tersenyum ringan pula.

uhm,. . sedikit tertohok juga, dari yang awalnya malas, cuek sama orang tsb tapi ternyata dia jua lah sang penyelamat ku, setidaknya untuk tidak menuntun vario lebih lama. keikhlasan dia, dari mulai menyapa, memberi petunjuk sampai menuangkan bensin, dilakukan dengan ikhlas, itu terlihat dari senyum nya yang selalu menghiasi wajahnya selama berinteraksi. uhm,.. alangkah indahnya bilamana moral semua orang seperti itu. alhamdulillah, pelajaran besar aku dapat dari hal yang kecil,..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s